Berwisata ke Yogyakarta belum lengkap jika belum mencicipi makanan khasnya, Gudeg. Gudeg merupakan makanan khas Yogyakarta yang terbuat dari nangka muda. Gudeg memiliki rasa dominan manis karena dimasak dengan santan, bumbu-bumbu, dan gula jawa. Seporsi gudeg biasanya disajikan dengan bumbu areh yang gurih dan manis, sambal krecek, dan beberapa lauk pilihan seperti ayam, telur, tahu, ataupun tempe.

Untuk mencicipi gudeg asli Jogja, Kampung Gudeg Wijilan bisa menjadi tempat yang tepat untuk dikunjungi. Kampung Wijilan terletak di sebelah timur Alun-alun utara. Disini pengunjung bisa menemukan jejeran warung gudeg di sepanjang jalan. Menurut cerita, dulunya di kawasan hanya ada lima warung gudeg. Warung pelopor gudeg yang masih eksis sejak tahun 1946 hingga kini diantaranya Gudeg Bu Slamet dan Gudeg Yu Jum.

Terdapat dua jenis gudeg disini, yaitu gudeg basah dan gudeg kering. Bedanya gudeg basah agak berkuah dan gudeg kering dimasak hingga bumbu benar-benar mengering. Untuk oleh-oleh disarankan untuk memilih gudeg kering karena bisa tahan lebih lama. Biasanya gudeg kering dikemas menggunakan kendil. Gudeg yang dikemas di dalam kendil bisa bertahan hingga dua hari bahkan lebih. Dan inovasi terbaru dalam pengemasan gudeg yaitu dengan adanya gudeg kaleng yang tentu saja lebih handy untuk dijadikan oleh-oleh.

Terkait harga, gudeg di kawasan Wijilan cenderung lebih mahal dibanding gudeg yang ada di kaki lima maupun daerah lain. Ini dikarenakan proses memasak gudeg yang dilakukan sejak dulu. Misalnya proses pengolahan gudeg yang memakan waktu lebih lama dan masih menggunakan arang atau kayu bakar agar cita rasa gudeg khas dan selalu terjamin.